Cara Menanam Anggrek dengan Sabut Kelapa

AAORCHID — Salah satu media tanam yang bisa dipakai untuk tanaman anggrek adalah sabut kelapa. Sabut kelapa merupakan media tanam yang memiliki berbagai keunggulan antara lain memiliki kandungan nutrisi yang diperlukan untuk tanaman anggrek, sehingga tanpa pemupukan, tanaman anggrek bisa tumbuh subur. Sabut kelapa juga mampu menjaga kelembaban akar tanaman anggrek tanpa membuat akar menjadi busuk, dengan catatan penempatannya harus tepat. Kelebihan lain dari penggunaan sabut kelapa untuk menanam anggrek adalah harganya yang murah dan mudah di dapat di Indonesia. Mengingat pohon kelapa banyak dijumpai di Indonesia.

Cara Menanam Anggrek Dengan Sabut Kelapa
Posisi Menanam Anggrek Dengan Sabut Kelapa

Untuk menanam anggrek dengan sabut kelapa ini ada berbagai macam olahan yang ada di pasaran , misalnya saja sabut kelapa dalam bentuk serbuk (cocopeat), Serat (cocofiber) dan lain sebagainya. Untuk kali ini kita akan mengulas mengenai penanaman anggrek dengan sabut kelapa yang kita olah sendiri.

Langkah Mengolah Sabut Kelapa Untuk Menanam Anggrek

Pertama kali saat akan menanam anggrek dengan sabut kelapa pilihlah sabut kelapa dari kelapa yang sudah tua dan kering. Biasanya warnanya sudah coklat, jangan menggunakan sabut kelapa dari kelapa yang masih muda karena kurang baik dan rentan sebagai tempat hidup jamur.

Satu hal yang penting diingat, sabut kepala mengansung zat tanin, yang fungsi asalnya mencegah serangga memakan kelapa. Zat tanin ini tidak baik bagi pertumbuhan tanaman anggrek. Untuk menghilangkan zat tanin ini, sabut kelapa harus dijemur hingga benar-benar kering atau dilakukan perendaman di dalam air.

Langkah selanjutnya adalah memotong-motong sabut kelapa sesuai dengan ukuran yang dikehendaki. Sesuaikan panjang potongan dengan tinggi pot, selanjutnya potongan sabut kelapa dipukul-pukul dengan palu sampai berbentuk lembaran. Tidak perlu potongan tadi disuwir-suwir.

Sabut Kelapa Anggrek
Bentuk Sabut Kelapa Yang Sudah Siap Pakai

Selanjutnya Sabut kelapa direndam pada larutan fungisida selama satu hari satu malam, untuk mencegah timbulnya jamur yang menyerang anggrek. Setelah itu buang air rendaman fungisida tadi. Langkah selanjutnya bisa dilakukan atau bisa tidak, rendam sabut kelapa pada larutan perangsang tumbuh misalnya Atonik, dalam jumlah sedikit selama sehari semalam. Selanjutnya sabut kelapa siap digunakan untuk menanam anggrek, baik anggrek keluar dari botol , anggrek seddling, anggrek remaja dan anggrek dewasa.

Posisi Menanam Anggrek Dengan Sabut Kelapa

Untuk menanam anggrek dengan sabut kelapa ini, posisikan potongan sabut kelapa yang sudah diolah tadi secara vertikal. Maksud dari posisi ini adalah agar air siraman atau air hujan yang masuk bisa langsung jatuh dan tidak menggenang, sehingga mencegah kebusukan akar. Jangan khawatir kekeringan karena sabut kelapa lumayan bisa menjaga kelembaban.

Bungkus akar tanaman anggrek dengan sabut kelapa membentuk gilungan, untuk anggrek yang memiliki batang seperti anggrek dendrobium, jangan sampai batang tertutup oleh media sabut kelapa ini, cukup bagian akarnya. Selanjutnya besar gulungan sabut kelapa disesuaikan dengan besar tanaman dan besarnya pot. Setelah itu kita tinggal menunggu anggrek tumbuh pada sabut media sabut kelapa , sambil disiram sesuai kebutuhan. Biasanya untuk daerah panas dengan media sabut kelapa ini kita cukup menyiram angrek dua hari sekali, lumayan hemat waktu penyiraman. Selamat Mencoba.

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *